21
  • Facebook
  • Twitter
  • Delicious
  • LinkedIn
  • StumbleUpon
  • Add to favorites
  • Email
  • RSS

Yamaha mioAwalnya saya nggak yakin kalau motor dengan transmisi automatic kuat untuk di bawa jalan jauh, apalagi sebelum-sebelumnya beberapa orang teman saya juga banyak yang ragu-ragu untuk menggunakan motor matic dalam jarak jauh. Motor Yamaha Mio, kalau di lihat dari penampilannya memang tergolong relatif kecil/ramping, trus (mungkin) di tambah lagi dengan krisis kepercayaan terhadap performa motor matic jika di ajak jalan jauh, jadi mungkin masih ada orang-orang yang belum percaya bahwa ternyata bisa di ajak jalan jauh. Maka dari itu, saya akan kupas karakteristik motor mio, atau spesifiknya tentang tips jalan jauh dengan si kecil ini.

Mengendarai motor matic memang mudah, bahkan sangat mudah. Tapi bukan berarti kita bisa menggunakannya dengan cara sesuka hati, karena sebenarnya dalam mengendarai motor matic juga ada caranya, apalagi jika perjalanan yang di tempuh sangat jauh, misalnya 300km, 400km, atau lebih. Kali ini saya akan memberikan tips jalan jauh pakai motor mio berdasarkan pengalaman saya yang kalau ada waktu libur beberapa hari justru keranjingan bolak-balik (dengan jarak kurang lebih 600km pakai mio kesayangan saya. Cuma sekedar sharing untuk menghindari hal yang tidak kita inginkan, yukk…

- Service motor sebelum kamu melakukan perjalanan. Ini bertujuan agar performa motor kamu benar-benar fit. Ganti oli mesin dan gearbox, cek saringan hawa, busi, pastikan settingan mesin ketika sudah selesai di service sudah cocok menurut kamu.

- Cek kondisi ban. Jika kondisi ban sudah kurang agak botak, sebaiknya di ganti. Karena sepanjang perjalanan kamu tidak akan pernah tahu seperti apa medannya. Mungkin banyak lubang, atau aspal yang kurang baik, atau bisa juga jalanan rusak parah. Selain itu untuk menghindari cuaca yang tidak bisa di prediksi, jadi ketika hujan, kondisi ban bisa cukup diandalkan untuk menghadapi jalan yang kurang bersahabat.

- Jika kondisi mesin sudah sangat panas, usahakanlah cari lokasi dan istirahatkan mesin sejenak, apalagi kalau kamu terlalu memforsir tenaganya, maka mesin akan cepat panas. Berdasarkan analisa saya, kalau motor mio di geber, hanya dapat bertahan selama kurang lebih 4 jam. Dan jika dipaksakan, tenaganya akan nge-drop. Daripada over heating, mending di istirahatkan dulu lah… kasian kan..[smile]

- Cobalah mengendarainya dengan sistim ‘kocok gas’ ketika kamu sedang melalui jalan yang banyak pendakiannya. Karena kalau langsung di gas secara paksa, justru motor tidak bertenaga dan yang pada akhirnya jusru berdampak bahan bakar akan semakin boros.

- Yang terakhir, jangan lupa untuk selalu cek indikator bahan bakar (bensin). Karena mungkin kita sudah mengetahui bahwa si matic yang satu ini memang agak kenceng minum bensinnya, di tambah tanki bensin-nya yang kecil (kurang lebih hanya bisa menampung 3,7 liter), jadi kalau diprediksikan hanya mampu menempuh sekitar 120km sekali isi full bensin. Kalau kamu belum pernah melewati jalan yang akan kamu tempuh, pastinya kamu tidak tahu secara pasti dimana saja terdapat SPBU. Jadi ketika ketemu SPBU dan bensin yang ada di motor kamu kira-kira tinggal 1 liter, daripada kamu kehabisan bensin di jalan, mending isi bensin dulu deh..

Itu aja kaya’nya tips dari saya. Kalau dulu saya ngoceh tentang jaman motor matic, tapi kali mudah-mudahan bermanfaat bagi kamu yang masih ragu-ragu ngajak mio kamu jalan ke luar kota/provinsi. Yang terpenting, keselamatan adalah yang utama. Jangan lupa helm, sarung tangan, scraft, jacket, untuk keamanan dan kenyamanan, trus kan juga berguna supaya kulit nggak belang karena panasnya sinar matahari. Tapi kalau kulit kamu sempat belang, jangan takut.. karena ntar juga akan rata lagi hitamnya tu kulit.. [hehe]

Share and Enjoy

21 Comments

  1. Rendi says:

    kenapa mesin yamaha mio baru cepat panas?? apakah dari pabriknya belum di kasih oli?? ap gimana?? yaaa saya sih belum pernah ngecek apakah ada olinya atau tidak tapi yang jelas yamaha mio 2011 saya cepet banget panasnya baru di ajak jalan sekitar 500 meter udah panas banget huuufttt jadi aga kurang nyaman gituu ngeri meledak mesinnya tolong broww kasih tau saya penyebabnya Thank’s…….

    @ Rendi : Yang namanya kalo kita beli motor baru dari dealer ya pasti udah ada olinya Bro. Trus masalah Mio cepat panas, itu kurang jelas juga saya deh. Tapi kaya’nya emang semua Mio kaya’ gitu, cepat banget panasnya. Soalnya temen2 saya (termasuk saya) Mio-nya emang kaya’ gitu, tapi kalo dipake jalan terus nggak masalah kok.

  2. ade says:

    gan mau tanya kenapa motor mio saya suka mati dadakan pas lagi jalan, udah gitu pas mau nyalain lagi susah banget mungkin 1 jam an baru mau nyala lagi. dan yang saya bingung oli mesin saya berkurang deraktis…tp motor saya ga berasap…..dan yg lebih membingungkan lagi ga ada tetes oli bocor kebawah…

    kalo ada yang tau masalah ini bagi2 imunya donk. thx

  3. alunk says:

    gan gue mau nanya knaapa ya mtor mio ane habis jalan -+ 160km(jakarta-serang) tadi nya stabil” aj tapi skarang kl buat jln ky ad bunyi didlm mein utamannnnya di blok nya??????????????ap statang seher nya/atau ao? udah gitu kl hbs jln bau bbm nya begitu menyenngat bannget ky banjir tp guecek ga ad bensin yg netes/apa……..?

    @ Alunk : Bunyi-nya kaya’ gimana gan? Kalo kletek-kletek, bisa jadi tensioner-nya. Coz ane jg prnh ngalamin kaya gitu waktu nempuh perjalanan 530km. Emang bau bensin sih, ternyata setelah ane cek ke bengkel, cuma tensioner-nya aja yang kena.
    Semoga membantu gan..

  4. ferdy says:

    thn 2007, seminggu 2 kali saya selalu pakai mio sporty merah, bulak balik jakarta bandung ( ngga masalah )
    mio kalau diurus dgn baik, kuat dan awet ko’…

  5. Fahmy says:

    bro, kira kira kalo miox di istirahatkan d tengah jalan kira2 brapa waktu istirahtinx tuh brapa lama???

    @Fahmy : Kalau ane lagi jalan jauh sih biasanya setiap 2-3 jam istirahatin mesinnya sekitar setengah jam-an lah bro. Kalau di paksa power-nya drop nanti Bro, lagian itung2 sekalian istirahatin badan juga lah.
    Semoga membantu bro :-)

  6. arief says:

    Malem bro.. Ane mau tanya nih, ane ada rencana untuk touring keluar kota ke tasikmalaya kampung sodong hilir. Mayan kira2 140km kalo dari bandung sini… Yang ane takutin itu masalah cvt boss, kalo mesin ane yakin tokcer dari 5 taun kemarin gapernah ada masalah hehe.. Apakah sebelum pergi sebaiknya diganti v-belt dll nya? Karena lumayan menghabiskan 1jt untuk itu semua.. Saran dong boss :)

    @Arief : Saya lupa berapa ya minimal harus ganti CVT, antara 15000 atau 25000 km gitu. Untuk segi keamanan dan kenyamanan di jalan, kalau rasanya udah lama gak pernah ganti CVT, sebaiknya tuker aja CVTnya gan. Masalah harga, setau ane kagak sampe 1jt gan, paling mahal sekitar 200an udah termasuk service. Ane lupa berapa harga CVTnya. Kalo 1jt kemahalan itu gan, mungkin Mio agan minta bongkar mesin kali makanya segitu.
    Semoga membantu

  7. hafid says:

    gan mau nanya nih mio ane sering juga saya bawa keluar kota dahulu perfomnya d geber nyampek 100km/perjam tp telah mencapai 2 tahun ini untuk nyampek 80km ud ngos2 an ni motor solusinya d apai ya gan ni motor???
    makasih gan

    @Hafid : Wah, kalo detailnya mending agan pastiin di bengkel yang agan percaya. By the way, agan udah pernah tuker V-Beltnya selama dua tahun ini belum? Kalo belum, bisa jadi itu yang bikin mio agan udah nggak maksimal lagi larinya gan. Ane juga pernah begitu, motor ane nggak mau lari, ngebuka 100km susah banget, tapi pas ganti V-Belt, langsung ngacir lagi tarikannya gan.
    Semoga membantu :)

  8. vicky says:

    mau tanya dong, kalo mio j baru di beli sekitar 2 hari lalu, bisa gak d pake perjalanan jauh sekitar 300km? tolong sarannya bro..

    @Vicky : Setau ane sih bisa-bisa aja bro, coz temen ane pernah baru beli mio beberapa hari langsung di bawah jalan jauh nggak masalah kok. Tapi yang penting jangan terlalu di paksain. Soalnya kan kondisi mesinnya masih dalam tahap penyesuaian.
    Semoga membantu

  9. ipan says:

    gan , ane beli motor mio j baru belum sampe setahun km nya masih 2500an , kok v – beltnya cepat putus yah ? Soalnya kan belum sampe 2tahun ??
    Tlong keterangan nya gan , sekalian solusi cara ngerawat Vbelt nya ?? .

    @Ipan : Nahlo, kok bisa gitu ya?! Ane jadi aneh dengernya nih gan. Coz setau ane, Vbelt itu minimal penggunaannya 15rb – 25rb km baru harus di ganti gan.
    Mungkin agan sering angkat beban berat di motor nggak? Ya misalnya angkat barang yang bebannya overload gitu?

  10. fidha bagus pratama says:

    Gan ane juga punya mio niih, ane suka bawa ni mio seminggu 3kali keluar kota, kalo per cvt nya ane kasih yg 2000rpm kira2 aman ga ya gan??… Untuk pengapian ane pake cdi BRT unlimiter n busi daytona… Mohon sarannya gan,thx..

  11. edy says:

    lbh baik pakek yang 1500rpm aja gan.kalo2000 it buat mtor yg udah bor up mesin

  12. asron says:

    mazz broo mau tanya nie mazz bro kira2 kalo motor mio di bawak mudik dari jakarta ke surabaya sanggup gak mazz broo trims infonya.

    @Asron : Menurut saya, sanggup aja Mio dibawa jalan jauh Mas Bro. Yang penting pastikan motornya dalam kondisi prima, trus kalau dalam perjalanan rasanya motor mas bro udah panas mesinnya, bawa istirahat sebentar untuk mendinginkan mesin sejenak sekalian mengistirahatkan badan.
    Hati-hati di jalan n safe riding ya Mas Bro :)

  13. ghazi says:

    numpang tanya para suhu , ni ad rencana blimotor metik second buat bini, pilihan kami antara mio j n s nexthn 2011 keatas. setelah saya broswing sana sini kok mio j yg katanya misin sama dgn gt banyak yg ngeluh, mesin kasar tenaga drop setelah pemakaian jrk tertentu, cepet panas, cvt sering bermasalah dll .sedangkan pemakai s nex lbh banyak puas. mohon pencerahan untuk mslh tsbt, krn sebenarnya bi.i lbh condong memilih ymio. satu lg apa yntuk mesin mio sporty jgmenggunakanmesin yg sm dgn mio j. trimakasih sblmnya

    @Ghazi : Waduh, bingung jawabnya. Kalau saya pribadi, lebih milih yang Sporty Mas. Soalnya teman-teman banyak yang pakai & jarang yg bermasalah. Kalau masalah Mio J secara detailnya saya nggak tahu. Intinya, tergantung perawatan Mas, apalagi matic, perawatannya harus lebih care. Terutama oli, jangan sampai telat. Masalah mesin cepat panas, Mio Sporty setahu saya juga gitu, sama. Kalau rasanya udah panas & tenaganya drop, istirahatkan aja sebentar motornya. Oh iya, cuma mengingatkan, kalau beli motor second hati2 dan jangan lupa teliti kembali ya mas.
    Semoga membantu :)

  14. maurry lgf says:

    malem mazz broo,MAURRY LGF mau tnya mtor mio saya ada masalah.
    prtma kali sya hidup jln nya stabil,kalau di matikan susah hidup nya lgi.
    karna sya mntak penjelasan nya dari mazz broo.di tunggu THANK

    @Maurry : Kalo masalah mesin ane kurang tau mas bro. Tapi bisa jadi busi, atau karburatornya kotor. Cek di bengkel langsung aja mas bro.
    Sorry ya nggak bisa bantu, coz kalo mesin ane emang kurang tau :)

  15. andhika says:

    ane mo nanya nih gan,mtor ane sering bunyi cricit-cricit,kira’ itu apanya yah gan…?ma ksih gan sblumnya.

    @Andhika : Mio temen ane juga pernah gitu gan, bunyi cit cit. Kalo nggak salah itu ada bagian dalemnya yang kering / aus gan. Ane lupa persisnya, kalo nggak salah itu bagian v-beltnya. Coba cek ke bengkel aja gan sebelum merembet ke yang lain takutnya.
    Semoga membantu :)

  16. hamdan says:

    gan..kok mtor mio 2010 saya pas
    saya gas bru stengah jlannya ok
    pas saya tmbah tarik gasnya
    ampe full kok bunyinya doank yg
    kras/kencang tpi kcepatannya
    kyak bru d gas stengah n lmot
    bnget larinya?? Minta tipsnya bleh
    gak gan?

    @Hamdan : Coba service aja dulu gan, bisa jadi itu Vbelt-nya udah mulai kendor makanya larinya agak ngeden.
    Semoga membantu

  17. dora says:

    aq ingin bertanya , mtor sya mio j , mtor saya mati mendadak , baru satu kali mtor sya kaya gitu, bagaiman bro prah gak kondisi mtor sya , apa gk apa2 ?

    @Dora : Mati mendadak bisa banyak faktor. Tapi biasanya sih karena mesin sudah terlalu panas. Yang terpenting kalo mau awet, jangan lupa untuk service berkala ya. Termasuk ganti oli mesin, oli gardan, serta cek hal lainnya yang ada masa pakainya. Seperti CVT, Vbelt, roller, dll.

  18. andi says:

    buat gan dora untuk mati mendadak gak bisa di starter cek pengapian seperti bagian CDI, KOIL, atau BUSI. cara cek BUSI =buka busi lalu tempelken busi pada cop busi dari koil starter bila ada percikan berarti busi bagus bila tidak rusak, cara cek KOIL = cara sama hanya cop busi dan busi dibuka yg terlihat hanya kawat dari kabel koil lalu dekatkan ke head mesin bila ada percikan berarti koil bagus bila tidak berarti rusak, CDI= ceknya bila di starter tidak mau nyala/ susah nyala atau mberebet meski sudah servis standart pabrik. solusi apabila ada kerusakan sebaiknya diganti baru original, bila repaint performa dan masa tidak dijamin bertahan lama.

    Oli cepat habis saat kondisi mesin hanya panas dan tidak ada kebocoran, bisa diakibatkan karena pemilihan oli terlalu encer, pakai standart pabrik aja, bisa juga diakibatkan karna mesin dah di upgrade bore-up mengakibatkan pelumasan oli dimaksimalkan sehingga cepat menguap dan cepat abis.

    @Andi : Thanks advice-nya agan Andi, semoga bermanfaat buat @Dora & semua yang mampir :)

Leave a Reply

Current ye@r *