36

Judulnya memang agak sedikit aneh, tapi bagi anda yang setiap harinya menggunakan kendaraan bermotor, menghadapi tilang polisi sudah menjadi hal yang bisa saja terjadi. Pengalaman di tilang polisi seakan menjadi sebuah hal yang selalu menghantui dan menakutkan. Padahal, kalau anda sudah memastikan kelengkapan surat-surat serta mematuhi tata tertib berkendara, hal ini dapat terhindari. Mungkin anda pernah mengalami, ketika anda merasa anda memiliki kelengkapan surat-surat kendaraan bermotor, atau tidak merasa melakukan kesalahan dalam berkendara di jalan raya, tapi tiba-tiba anda kena tilang. Pastinya kesal kan?!

Berdasarkan pengalaman saya dalam menghadapi Polisi Lalu Lintas, atau di singkat Polantas, ada beberapa hal yang harus diperhatikan ketika di tilang. Terutama ketika anda telah di giring ke pos Polantas untuk di minta pertanggung jawaban atas kesalahan yang telah anda lakukan. Kena tilang Polantas, ini dia tipsnya :

- Tetap tenang.

Dalam kondisi apapun, sebenarnya bersikap untuk tetap tenang adalah sebuah cara bagi kita untuk bisa berfikir jernih. Begitupun dalam berhadapan dengan Polisi Lalu Lintas. Karena dalam hal ini saya percaya, kebanyakan orang ketika di stop oleh Polantas, mayoritas secara spontan akan bersikap panik, dan berfikir negatif. Misalnya, “Aduh, mampus dah gw!”, “Set dah, gimana nih!”, “Sial, bakalan keluar duit nih ujung-ujungnya”, dsb. Jangan ungkapkan kalimat-kalimat negatif dulu, apalagi jika anda merasa tidak melakukan kesalahan yang sangat fatal. Stay cool.., relax.., Polantas juga manusia.

- Jangan bersikap keras.

Ketika di stop oleh Polantas, jangan bertanya dengan nada yang emosi. Kalaupun anda merasa heran atas kesalahan anda, atau alasan mengapa anda kena tilang, tanyakanlah secara baik-baik. Nggak tahu nih apakah rata-rata polisi bersikap seperti ini, tapi berdasarkan pengalaman saya, ketika kita melawan, emosi, atau tidak ingin disalahkan, maka pada saat itu Polantas justru akan memojokkan dan menganggap anda bersalah. So, tanyakan baik-baik, tetap tersenyum dan bicara dengan intonasi pelan tapi pasti. Bukan berarti kita bersikap lunak lho ya.

- Berikan penjelasan dengan singkat, padat, tepat.

Pada saat anda menjelaskan kronologis tentang hal yang dianggap oleh Polantas yang menilang anda, berikanlah penjelasan secara singkat, padat, dan tepat jika anda memang merasa tidak bersalah. Karena menurut saya, sikap seperti itu akan memberikan nilai positif bagi diri anda atas pembelaan yang anda lakukan. Namun jika anda memang merasa bersalah, dengan berjiwa besar anda memang harus mengakui kesalahan anda. Tetapi jangan lupa untuk tetap terus membela diri dengan alasan-alasan yang anda anggap masuk akal.

- Rendahkan diri anda, terutama tentang pekerjaan.

Jika surat tilang ternyata sudah ingin dikeluarkan, pada saat bernegosiasi ini adalah faktor penentuan bagaimana selanjutnya. Yahh.., bagi saya ini adalah ronde penentuan seberapa besar uang (ingin selesai di tempat / tilang secara resmi) yang harus anda keluarkan. Tapi jika anda merasa tidak memiliki cukup uang untuk menyelesaikan tilang tersebut, jangan malu untuk merendah. Cukup tinggal bilang, “Saya cuma mahasiswa Pak..”, “Saya pengangguran Pak..”, “Saya belum dapat uang dari juragan nih Pak..”, dsb. Kenapa begitu, karena menurut saya itu adalah sebagai penilaian berapa jumlah nominal tilang yang harus anda bayar. Jika anda memang ingin selesai di tempat, tanyakan secara baik-baik, dan cobalah untuk bernegosiasi agar anda mendapatkan penurunan harga. Mmm.., ini memang sudah menjadi rahasia umum, tapi yang saya temui di lapangan memang itulah faktanya.

- Jangan lupa mengucapkan terima kasih.

Kalau rasanya memang sudah tidak ada jalan lain, mungkin itu anda harus membayar tilang atau memilih surat anda di tilang, sebelum beranjak pergi jangan lupa untuk mengatakan terima kasih. Dengan bersikap baik, semoga Tuhan mengetuk pintu hati Polantas yang menilang anda agar dapat bersikap baik juga pada pengendara lainnya suatu saat nanti. Karena selain Polantas juga adalah manusia, mereka memiliki anggapan yang berbeda-beda (baik itu positif atau negatif) terhadap para pengendara bermotor yang mereka anggap telah melakukan kesalahan. Atau kalau saya menganggapnya sebagai amal, karena dengan beramal justru rejeki kita makin bertambah & di jamin gak bakalah berkurang :mrgreen:

Semua cara di atas berdasarkan pengalaman saya lho ya, berhubung kebetulan lagi mampir di otak, mending saya jadikan ide untuk postingan sekalian untuk sekedar sharing juga. Sekian dulu ahh, semoga sedikit tips dari saya bermanfaat. Bagaimana seperti pesan yang diberikan oleh Orang Tua saya ketika saya beranjak remaja, ada 2 hal yang harus dihindari dalam hidup, pertama yaitu Rumah Sakit, dan kedua adalah Polisi.

Bagi anda yang memiliki image negatif terhadap Polantas. Yang terpenting adalah, jangan takut sama Polantas. Jika anda memiliki kelengkapan surat-surat, mematuhi tata tertib, apalagi kendaraan yang anda gunakan bukanlah kendaraan curian, nggak perlu takut sama Polantas. Seperti apapun anggapan negatif terhadap Polantas, tapi saya yakin tidak semua Polantas bersifat seperti yang ada dalam fikiran anda. Yah, meskipun perbandingannya 1:10, tapi setidaknya saya juga harus menghargai Polantas yang hanya 1 itu.

Share and Enjoy

  • Facebook
  • Twitter
  • Delicious
  • LinkedIn
  • StumbleUpon
  • Add to favorites
  • Email
  • RSS

36 Comments

  1. ajik says:

    sip gan cara yang positif

  2. Patriss says:

    Mantap gan…….
    thnks vo infox…

    gua udah berkali2 bauyarr ditempat…..
    tapi lum kapok2 juga buat urusim SIM….heheheheh

  3. Nuno says:

    Tips jitu agar tidak di tilang adalah bawa surat lengkap dan patuhi peraturan lalu lintas, dijamin aman dan nyaman berkendara, justru polisi yang segan pada kita. he…. he……

  4. eve says:

    hahaha sip bgt ndan ..!!!!

  5. thanos says:

    wah emang dah parah mental bangsa ini… semua pake duit… capek deh….

  6. elin lusy says:

    nice post bro ……tanks for info nya…..

  7. bang Haydar. says:

    keren juga nih pengalaman nya. terima kasih ya gan aku ucapkan, dan salam kenal gan.

  8. kakakori says:

    ahihihi.. gue banget nih. kaga tau kenapa tuh polantas hobi banget nilang gue. surat lengkap motor standard pun masih aja ditilang dengan alasan ‘sosialisasi menyalakan lampu di siang hari’ (WHAT?? SOSIALISASI?? yah, gue bahkan ampek di tilang di masa sosialisasi sama polisi2 muda yang masih maruk itu).

    tapi sekarang gue udah ngrasa terbiasa bangeet. kalo ditilang gue cengengas cengenges aja sambil ngomong basa jawa (padahal polisinya ngomong bahasa inggris. eh, bahasa indonesia ding. hehe)
    nih aja nanti tanggal 13 gue mau sidang tilang lagi di pengadilan negri malang. hehe..
    kagak papa lah mending sidang dan duit masuk negara daripada duit masuk kantong pak polisi ‘nakal’.

    postingan si agan ini kerenn banget. cocok banget ama pengalaman gue yang sering banget kena tilang. semangat boss nulis yang beginian!! :)

    @Kakaori : Haha, udah rahasia umum itu sih gan. Mbok banyak sabar ajaa :mrgreen:

    gue mau sidang tilang lagi di pengadilan negri malang. hehe..
    kagak papa lah mending sidang dan duit masuk negara daripada duit masuk kantong pak polisi ‘nakal’.

    Ane setuju banget sama pendapat agan yang kaya’ gitu.
    However on the motocycle, jangan lupa tetep safety riding yah gan ;-)

  9. polisi says:

    Ah..polisi lalu lintas kaya tai semua…dr muda udah dididik ngga bener sama seniornya…terbukti dr kasus korupsi simulator sim..bahwa polisi busuk semua…gua sumpahin sengsara dunia akherat tuh polisi

  10. pengguna lalin says:

    heheheee….

    w demen sama nih kata2
    “Yah, meskipun perbandingannya 1:10, tapi setidaknya saya juga harus menghargai Polantas yang hanya 1 itu:.

    tapi susahnya bukan maen tuh nyari yg hanya 1 itu… :)

    @Pengguna lalin : Iya donk bro, bagaimanapun kita harus tetap menghargai yang 1 itu. Jangan sampai rusak susu sebelanga karena tinta setitik :)

  11. Wong Cilik says:

    setiap hari mereka mengatur tegak di jalan tapi bukan tuk mengatur lalin melainkan mencari “mangsa”. Setiap wong cilik pasti ditekan habis2an tapi orang yang “besar” kagak berani toe polisi….
    Tinggal nunggu azab dari Allah aja negara ini kalo institusi penegak hukum selalu hobi bermain uang suap alias uang haram….

  12. nova says:

    ..thanks info nya…
    Kren.

  13. aldi says:

    klau tidak mau berusrusan dgn polisi lantas jangan mlanggar dan kalaupun melanggar jgn sekali-kali diajak damai polisix krna klau di ajak damai brrti kita juga salah krna menyuap dengan disuap sama2 kena biarkan ditilang dan diselesaikan di kantor pengadilan dan anggaplah itu sebagai pengalamn hidup dan tidak meyalahkan siapa2 ambil hikmahx

  14. teraniaya says:

    terlalu baik terhadap musuh, tidak ada gerakan untuk melawan kebatilan.

  15. erixsw says:

    pengalaman sy: waktu ditilang sy nd dikasi kesempatan banyak nyari2 stnk yg ngumpet di mobil, krna buru2 akhrx stnk lama yg keluar dan polisi langsung manggil dan minta tanda tangan surat tilang, stlh sy cari lagi trnyta stnk ktmu di tempat abu rokok dlm mobil. tp polisi ttp menganggap pelanggaran krna surat tilang sdh dibuat. apes deh gue, ada surat tp ttp dianggap melanggar. dasar pada lapar semua,,tp kt org2 sih polisi di kopang praya lombok tengah emg bgitu…rakusss

  16. rasyid says:

    polisi smua gak ada yg beres smua mintak duit gak heran kita melihat perut polisi pada besar
    meskipun para polisa bersikap garang tapi dlm hati nya bersikap sedih…slalu makan uang haram ngk pernah mkn uank halal msk iya di kasih ama anak bini uang haram

    cerita kwn emng bner sih tpi klo udah kna tilang makan hati kta di buat polisi tu….pasti kta nyumpahin polisi

    gue aja nyumpahan polisi pada mati smua…

  17. Muhammad Bayu says:

    Numpang nanya emangnya kalo anak kecil gpake helm juga ditangkap?

    @Bayu : Setahu saya sih kalo anak kecil nggak di tilang, tapi demi keamanan / keselamatan, mendingan pakai aja :)

  18. oghe 24 says:

    poliisiii tu kyaa taee semuaaa….
    kta”x melindungi masyarakat….
    tapi kok masyaarakat malah padaa takut yaa….
    aneehnyaa negrii iniii…..
    yah mudah” para polisii di indonesiaa cepeet d sadarkaan az……

  19. Dimas Akbar says:

    Sepengalaman saya….. saat ditilang
    1. Sopan!, kita sopan, mereka segan
    2. Jangan ngeyel, beri penjelasan tapi tidakj berbelit2. Anda mungkin tidak melanggar, tetapi menurut polisi anda melanggar, dan di perkara rol polisi, Polisi berperan sebagai penuntut dan hakim. JANGAN menuduh polisi mengada2. Berikan penjelasan BUKAN ALASAN. Saya tidak setuju dengan memalsukan pekerjaan anda, jujurlah, walaupun banyak kekurangan mereka juga aparat penegak hukum.
    3. tunjukan surat2
    jika ditanya mau ditilang atau dibantu bilang minta slip biru, kl g mau kasih blg saya ambil di pengadilan saja kalo gt 2 minggu lagi di Pengadilan Negeri yg berjurisdiksi di tempat anda ditilang (kalo Polisi lg cr uang rokok, biasanya ngomog gini akan buat anda dilepaskan dengan peringatan semata)
    4. polisi tidak berhak menggeledah tanpa dasar jelas, serta surat pimpinan. (KUHP Jo. PERKAP). KECUALI anda terloihat tidak sadar dibelakang kemudi atau menyetir ugal-ugalan sehingga membahayakan.

    apabila sim disita, 2 minggu kemudian
    datang kepengadilan bersangkutan, sidang bisa berjalan verstek (inabsentia, artinya anda tidak hadir langsung). Saya saja biasanya datang jam makan siang dr pd antri dr pagi. minta diantar ke kantor urusan tilang (atau kantor TU), PASTI ADA, yg blg g ada itu CALO, PENIPU, PEMBOHONG, APARAT KOTOR. bayar, ambil sim anda.biasanya lbh murah dr pd lwt calo atau “damai”

    Best Regards
    Dimas Akbar S.H.

    ps:demi ketertiban umum jangan gunakan pekerjaan dan profesi anda sebagai tameng untuk melawan hukum. demi Indonesia yg lebih baik. salam.

  20. nasibpakpolisi says:

    yang bilang benci POLISI orang goblok kali ya…
    kalo kalian mau menyalahkan, silahkan salahkan POLANTAS. kalo mau menyalahkan jangan mengGENERALiSASIkan dong.
    emang Polisi Kedokteran pernah nilang lo?
    emang Polisi Intel pernah nilang lo? bahkan Densus pernah gitu minta uang damai?
    orang Indonesia tu pinternya cuma BACOT, gak tau rasanya jadi Polisi ya? taunya ada demo, mahasiswa pada rusuh. tar kalo anarkis ada yg ditembak ada yg tereak HAM, taunya gak ditembak dibilang Polisi Lembek. ampe bakar gedung pemerintah yg disalahin mesti Polisinya

    malu jadi orang Indonesia :(

  21. anuk says:

    memang sosok petugas kepolisian menjadi momok yang negatif dikarenakan ulah para oknum yg terkadang tidak beretika, contoh saja beberapa waktu yg lalu motor sy ditilang oleh polantas dgn cara sangat kasar, di pepet, langsung di cabut kunci dan hampir jatuh, sedangkan saya bersama istri saya.. dengan arogannya langsung minta sim mengeluarkan surat tilang tanpa nanya, langsung ngasih slip merah, motor saya langsung di bawa, kebetulan polisinya berboncengan pada saat menilang, dan kami (Saya,istri dan anak balita ) ditinggalkan di jalan itu juga, dia cuma bilang ambil motor di pos depan Mcd. Arogan sekali. akhirnya kami ke pos Lantas sesuai yg ditunjuk, sampai sana kami malah di bentak-bentak di usir alasannya ganggu dia yang sedang istirahat, umur saya 45 thn dan polisi itu sekitar 25 tahunan pangkat briptu… saya cuma berdoa semoga Briptu Fery yg bertugas di Pos Lantas depan Mcd Kota Batam, yang menggunakan Ninja 250 warna Putih mendapat hidaya dari Allah Swt, sehingga beliau bisa menghormati dan menghargai saya sebagai rakyat jelata tetapi berbentuk manusia ini…. kalaupun Allah.Swt tidak mengabulkan hidayah tersebut, berikanlah dia Azab yang sangat pedih, sepedih pedihnya azab yang pernah engkau turunkan kepada umat manusia.
    mohon saya curhat, karena memang saya sedang mencari tempat untuk mencurahkan isi hati yang tidak berani saya ungkapkan langsung di hadapan para aparat, karena saya juga nanti yang susah.. thanks

  22. messi says:

    menurut saya ada sisi positif nya polantas bertindak seperti membanyar denda di tempat. apa lagi bagi berkendaraan bermotor yang tidak menggunakan helm. biar jerah. bila perlu polantas memberi denda yang sebesar2 na. walapun denda tersebut untuk personil polantas tersebut.

  23. nini says:

    Cerita dikit : Saat razia kena tilang tp anehnya polisi langsung bilang punya uang berapa?aneh bgt sih masa bukan nunjukin kena pasal brp atau apa dulu malah langsung punya uang berapa,udah kaya preman mau malak aja,drpd saya kasih polisi mending saya kasih ke negara.ko ga malu ya sama masyarakat langsung blg kya gitu,sayang’a hp qu mati kalo ga saya pengen foto dan rekam kejadian itu.emang sih jgn mengatas namakan polisi tp kebanyakan polisi kya gitu ujung2nya duit,bukan melayani masyarakat dan mjd partner yg baik tp kebanyakan pendapat polisi itu musuh masyarakat.kasian bgt.

  24. idang says:

    tips bila stnk mati.
    1. tenang
    2. apa bila dia buka harga/ bilang kenatilang. anda jawab “mohon maaf pak, bknnya d UUD ga ada kalo polisi/polantas menilang gara2 pajak sntk mati? kalo bapak ga percaya saya hubungi ke 110 nih?.
    3. seandainya dia bersikeras, anda hubungi saja 110.
    4. kalo sudah jalan buntu. anda bilang, “ya udah pak tilang aja, tpi saya minta yg putih” coz surat tilang yg putih itu di itung. dan apa bila kurang/ penggunaannya kurang tepat alias ga sesuai UUD dia bakalan kena sangsi…

    itu semua sesuai dengan pengalaman saya saat kena razia di cikarang, saat saya dri jkt menuju bandung. dan alhamdulilah sya tidak mengeluarkan uang sedikit pun, apa lagi di tilang…

    @Idang : Sangat membantu banget nih advice-nya Mas. Bener itu, memang pasal untuk pajak motor yang mati nggak ada. Karena itu adalah wewenang dinas pajak, saya juga pernah gitu, saya bilang aja ini saya kebetulan emang lagi mau bayar pajak (padahal mah cuma speak saya doank). Ternyata saya dilepasin & nggak kena tilang, kena tu silop saya kibulin. Wkwkwk… emang lagi nasib baik aja waktu itu kali Mas.
    Intinya, akan lebih baik berkendara dengan aman & nyaman dengan melengkapi surat2 serta kelengkapan berkendara.
    Safe Riding :)

  25. satyo says:

    tip ku langsung belok siapkan gas, cabut… kalu ketangkep anggap saja kalah taruan balap motor..siip lumayan gak perlu cari musuh untuk balapan liar di jalan,

  26. yunda says:

    kenapa saya minta surat tilang warna biru yang langsung bayar ke bank gak di kasih ya? malah kena omelan, apa mentang mentang masih pelajar SMA? padahal melanggar gak pake helm hehe :D

    @Yunda : Minta damai di tempat kali tuh police-nya :mrgreen:

  27. indah puspita says:

    sy mmng salah nggak pake helm tapi kog nilangnya kayak girang banget yaah, sampe identitas di surat penilangan aja di tulis asal”.. sy gak tnda tangan eeh malah polosinya yg tanda tangan sndri. motor yg di bilang apa” langsung di bawa aja kagak tw di bawahnya kemana..

  28. pet says:

    Saya mau share sdikit tentng kejdian kmaren, jujur saya melakukan kesalahan, yaitu melanggar garis marka, tapi hnya sdikit, skitar 10cm
    Polisi minta surat-surat saya, setelah di periksa, saya kemudian di tawari surat tilang warna merah, dan di tkuti dengan denda yg lumayan besar, yaitu 300-500rb, tapi sya coba minta surat tilang yg warna biru, polisi bilang denda’nya 100rb ke bank BRI, okey saya mau bayar segitu, trus polisi’nya malah bilang gini, “yaudah, sini uang’nya, biar saya bantu buat bayar.” Tapi saya ngga mau, “mau bayar sendiri aja pak” polisi tsbt lngsg bilang “banknya jauh, saya ngga ijinkan kamu bawa motor ini” “lah, kan surat-surat saya masih di sini, saya ngga akan kabur pak.” saya mulai curiga, polisi tsbt tetep ngga ijinkan saya bawa motor, dan surat tilang juga belum dibuat,
    Akhirnya saya ngalah, “yaudah pak, saya minta tilang yg merah saja” Polisi itu bilang “kalo sidang, motor kamu saya sita”
    Ini benar-benar aneh, sya pnya surat2, kog motor saya yg di sita, pelanggaran saya juga ngga terlalu extrime, cuma berhenti di luar marka
    Trus polisi tersebut tnya “Kamu punya uang berapa?”
    akhirnya tawar menawar, melayanglah uang 50rb saya ke kntong polisi tersebut
    Sblm pergi, saya bilang “Pak, uang itu jangan di kasihkan ke anak istri ea, kasihan mereka” polisi itu bentak saya “Maksut kamu apa!!?” “Ngga ada pak, kan udah damai?” Sambil cengengesan saya pergi
    Kesimpulan saya, polisi tsbt brusaha menyudutkan saya, sehingga mau tidk mau, saya byar ke polisi
    Polantas_»Preman Berseragam

    @Pet : Ikhlasin aja gan meskipun rasanya susah. Dengan ikhlas kita bakalan dapat berlipat-lipat dari yang telah dikeluarkan.
    Meskipun itu rahasia, tapi udah umum gan. Inget aja deh kata emak ane, jauhi 2 hal. Yaitu Rumah Sakit sama Polisi :mregreen:

  29. kaidin supriono says:

    Pada hari Rabu, 29 januari 2014 saya perjalanan ke polres sidoarjo untuk mengurus skck sebagai pengantar surat pindah istri saya. Saat melewati perempatan kletek sidoarjo saya dihentikan oknum polis pukul 09.36 Ditanyakan surat-surat saya, saya tunjukan kelengkapan surat saya. Kemudian saya di suruh ke pos polisi di sebrang jalan dan di dalam pos ada beberapa orang yang dianggap melanggar peraturan lalulintas. Lalu saya tanyakan apa kesalahan saya pak? “dibilangnya plat nomor saya tidak sesuai spesifikasi karena angka plaat nomor saya seperti angka jam digital” Sedangkan sepeda motor yang saya beli seken dari tahun 2011 itu menggunakan plat nomor tersebut sejak awal saya beli dan tidak pernah saya rubah sama sekali dan setiap ada operasi resmi di surabaya dan daerah lain tidak pernah ada masalah dengan plat nomor saya. Pada saat di dalam pos, oknum polisi tersebut mengatakan titip sidang Rp 50.000 atau tilang, awalnya saya mau pilih titip sidang. tapi saya takut nanti di jalan di tilang lagi, karna saya tidak dapat tanda terima bahwa saya sudah titip sidang kepada oknum polisi tersebut. Akhirnya saya minta ditilang saja. Yang menjadi pertanyaan saya, apakah memang seperti itu peraturan lalulintas sidoarjo? Dan pada saat itu saya melihat ada 5 orang polisi yang melakukan razia semuanya memakai rompi warna hijau. Sedangkan nama petugas polisi ada di seragam mereka. apakah memang seperti itu prosedurnya? atau sengaja ditutupi? Dan pada surat tilang yang saya bawa tertulis tanggal kejadian pukul 01 padahal kejadianya pukul 09.36. dan saya tidak begitu jelas dengan tulisan pasal yang dikenakan pada saya dalam surat tilang tersebut. dan nama penyidik yang tertulis pada surat tilang saya adalah BUBUG, pangkat tidak dituliskan, kesatuan tidak jelas tulisanya.
    untuk kedepanya agar tidak ada kesan semena-mena polisi terhadap masyarakat alangkah lebih baiknya ada surat resmi untuk melakukan razia dan surat itu di pampang di depan masyarakat yang kena razia. Biar masyrarakat mengetahui benar-benar razia atau permainan oknum polisi untuk mencari keuntungan. Dan nama yang ada pada baju seragam polisi sebaiknya ditunjukkan jangan ditutupi rompi, kalaupun harus pakai rompi. Kasi nama juga dong rompinya. Dan kemana larinya uang titip sidang yang dimaksud agar masyarakat jelas dan tidak ada kecurigaan terhadap oknum penegak hukum yang melindungi dan mengayomi masyarakat. Kalau memang titip sidang itu ada, alangkah baiknya ada tanda bukti/kwitansi bahwa telah menyerahkan sejumlah uang kepada oknum polisi sebagai titip sidang.

  30. NoName says:

    satu-satunya cara menutup peluang agar tidak ditilang oleh polisi lalu lintas adalah dengan cara melengkapi surat2 dan kelengkapan kendaraan.Dan jg tertib berkendara,sehingga negosiasi atau apapun yg berkaitan dgn tindakan/penegakan hukum terhindari.

  31. cotoi says:

    ia, bener banget tu polisi memang ****** terutama polantas( KHUSUS SUMUT) kaga punya prikemanusiaan, penalaman gw yg paling gw ingat dan mungkin gakan pernah gw lupain,waktu itu udah setauh lalu cie… gw dari langsa mau ke medan pake mobil,pake sabuk pokoknya kaga ada yg kurangdeh uda sore pat bln puasa pula gw di stop tu ama rombongan baju coklat yg lagi rajia,gatau knapa gw di salain tu karna adi guwa yang duduk di belak lagi nyusuin anak nya kaga pake sabuk oooo… jadi masalah besar pertamanya gw tanya apa slah gw polisi tu bingung muter2 kililing mobil mungkin cari alasan kali gmn biar dapet duit pertama gw kaga mau bayar tp gw pikir2 dr pada STNK gw di ambil yaaaa gw bayar aja biar sangat ter paksa, itu pengalaman gw paling buruk dengan polantas SUMUT yg gw sebut di SUMUT itu POLISI NYA ****** smua tp kalo di tempat lain kaga begitu yg gw temui berubung perjalanan gw udah hampi seluruh indonesia. cuma di SUMUT yg ga bakal gw lupa smoga STROK lebih cepat datang padanya. amiiinn.

  32. roy says:

    nih cerita gw ditilang gara gara nerobos lampu merah., saat gw ketangkep masuk pos, di jelasin dulu pelanggarannya kena dua pasal menerobos lampu merah dan melewati marka, polisinya jelasin pasal pasal terus katanya kalo sidang bisa habis duit 500rb gw engga percaya gw minta sidang dari pada nyuap, eh polisinya minta jaminan motor padahal gua lengkap ada stnk dan sim kalo gua stuju mampus deh gw engga bisa pulang rumah gw jauh saat gw tanya “pak rumah saya jauh teru saya pulangnya gimana kalo motornya disita?” polisinya jawab “ya itu urusan kamu mau pulangnya gimana” brengsek!!, dan gw mikir kalo gw sidang motornya di sita, pasalnya bisa ditambah sama polisi tidak membawa sim dan stnk. Jadi bisa bisa gw kena 4 pasal. itu cuman akal akalan polisi agar ngasih duit kemereka. akhirnya oknum polisi itu minta duit 250rb engga bisa di tawar, yaudah deh dari pada gw engga bisa pulang dan kesalahan gw di sidang besok di manipulasi oleh polisi gw setuju
    gw cuman ingin menegakkan hukum engga ingin menyuap kenapa di persulit pak ??? kenapa lu ngtotot banget cari alasan biar dapet duit!!!

  33. kriz-kebumen says:

    mantap nih infonya

  34. rostam says:

    saya mau meng informasikan pada masyarakat klu ban mobil kita ban berkurang bunganya aja bisa ditilang saya baru kena padahal ban belakang ada 4 cuma satu bunganya kurang blm botak itu terjadi dikota tebing tinggi sumut padahal semua surat lengkap

  35. polisi bangil says:

    semoga d limpahkan kebaikan dari Allah azza wa jalla.

Leave a Reply

Current day month ye@r *