127
  • Facebook
  • Twitter
  • Delicious
  • LinkedIn
  • StumbleUpon
  • Add to favorites
  • Email
  • RSS

Kamu pasti nggak suka kan kalau punya teman, atau sahabat yang memiliki sifat yang selalu ingin menang sendiri? Atau istilah sayanya ETT, alias egois tingkat tinggi. Kamu selalu diminta untuk bisa memenuhi keinginannya, sehingga secara perlahan akan timbul sebuah perasaan terintimidasi (halah, bahasanya bener nggak sih?!). Kemudian setelah kamu akan merasakan hal tersebut, akhirnya persahabatan kamu berujung dengan kehancuran. Kenapa? Karena kamu sudah tidak lagi merasa nyaman ketika dekat/bersamanya, sehingga (biasanya) kita akan cenderung menjaga jarak dengannya karena dia selalu ingin menang sendiri.

Tapi sebelumnya perlu disadari juga bahwa setiap orang memiliki sifat egois, saya sendiri pun mengakui bahwa saya adalah orang yang egois. Namun sifat egois itu kadarnya dari masing-masing individu berbeda-beda. Dan kalau sudah kelewatan, itu justru menjadi hal yang tidak diinginkan bagi teman, sahabat, atau siapapun yang menjalin hubungan dengan kita.

Bagi kamu yang punya teman tapi memiliki sifat egois yang menurut kamu sudah tidak wajar lagi, saya yakin jika kamu tidak berjiwa besar dan menerima apa adanya dari sifat egois yang dimilikinya, pasti kamu akan merasa tidak nyaman ketika bersamanya. Atau, bisa jadi kamu langsung menjaga jarak dengannya. Berbeda halnya jika kamu merasa bahwa dia adalah sahabat kamu, pastinya kamu akan berusaha untuk memberikan perubahan kepada teman kamu itu agar bisa mengurangi keegoisannya dan menjadi lebih baik lagi dari sebelumnya. So, kalau kamu memang ingin melakukan hal tersebut, kamu bisa mencoba cara saya tentang bagaimana menghadapi teman yang memiliki sifat egois. So, check this :

Sabar

>> Pastinya disini kamu memang harus lebih sabar menghadapinya. Rasanya saya tidak perlu menjelaskan tentang ini, karena saya yakin kamu bisa membayangkan apa yang akan terjadi jika kamu tidak sabar.

Menjadi cermin baginya

>> Maksudnya disini adalah, kamu berusaha untuk menjadi contoh bagi dirinya. Ketika kamu sering memenuhi permintaannya, sesekali cobalah kamu meminta kepadanya agar dia mau memenuhi permintaan kamu juga. Misalnya, “Andi, sudah dua hari kemarin kan saya selalu jemput kamu. Besok gantian, tolong kamu yang jemput saya ya..”. Intinya dalam permintaan kamu itu memberikan sebuah penegasan bahwa kamu berharap dia harus memenuhi permintaan kamu (gantian, kita yang egois. Hihi..)

Berikan kritik dan saran

>> Seperti orang bijak mengatakan, “Teman sejati adalah seseorang yang tidak selalu sejalan dengan kamu”. Ketika kamu merasa tindakannya adalah salah, maka kamu sebagai sahabat harus segera mengingatkannya. Maka dari itu, ketika kamu mendapatkan waktu yang tepat, berikan dia kritik dan saran bahwa ada sesuatu hal yang tidak kamu sukai dan juga tidak baik untuknya. Memang terkadang hal ini terasa susah, tapi bukankah kamu adalah sahabat sejati baginya? So, katakan walaupun itu pahit!

Berikan skak mat!

>> Kamu pasti tahu Skak mat? Itu adalah istilah yang digunakan dalam permainan catur, ketika menandakan bahwa sang raja sedang berada di ambang kematian. Jadi maksudnya disini adalah, ketika kamu telah berusaha melakukan segala hal untuk merubahnya tapi dia tidak juga berubah, berikan dia skak mat! (ini menurut saya lho..). Misalnya, “Andi, kamu adalah sahabat saya. Jadi tolong dengarkan saran saya! Kalau kamu nggak juga mau mendengarkan, saya bukan lagi sabahat bagimu!”. Memang disini kesannya kita yang terlihat egois, tapi itu bertujuan demi kebaikan dia, dan juga kebaikan kamu. Dengan ucapan seperti itu diharapkan dia dapat mengintrospeksi diri dan mengetahui bahwa selama ini dia telah membuat kamu menjadi korban keegoisannya.

Share and Enjoy

127 Comments

  1. nuzul says:

    jujur klo ku sih sepakat nya bagaimana agar orang egois itu seperti anak kecil jadi menurutku nggak perlu di temenin karena pantesnya berteman dengan anak kecil aja jangan berteman dengan anak dewasa soal nya menyebal kan sekali .

  2. tera says:

    org egois emg ngeselin n ngebatin,, cuma bisa sbar,, sbar,, sbar,, n sbaaaaaaaar mpe hati udh mulay bosan ntuk sbar,, bru say good bye!!

  3. muchasm sllusetiawan says:

    bner mending cuek aja dri pda psing,ngurusin org kya ank kcil ga pnya pkiran

  4. putri says:

    kak, saya kn pnya tman 1 kos, mreka stu kmar, saya sndrian, nah mreka itu egois sekali, kalau senang saya d tnggal tpi kalau susah saya yg d suruh2, mreka sering jutek sama saya, saya harus gmana ya ? saya bles sma kebaikan jga gk buat mreka brubah, tpi kalo saya ganti kjahatan saya gak suka cri musuh, gmana ya solusi nya ?

    @Putri : Coba dengan menunjukkan secara sikap deh. Misalnya kamu coba agak jaga jarak sama dia, apakah dia jadi penasaran / pengen tau kenapa kamu gitu. Kalau ya, itulah waktunya kamu untuk ngomong secara sportif & baik2 ke dia mengenai keegoisannya yang kamu nggak suka.
    Semoga membantu

  5. Arifah Khairrani says:

    Kak, aku punya teman sebutlah namanya aini dia itu Egois tingkat dewa! Dan dia suka mengeritik orang lain tapi, dia gak suka kalo kalo orang lain ngeritik dia kembali_ Huft-_- apalagi kalo dia lagi BADMOOD banget-_- egoisnya lebih2. Gimana ya kak cara ngerubah sifat dia ???
    Tolong dijawab ya kak

    @Arifah : Merubah sifat seseorang itu rasanya sulit banget, malahan ada yang bilang mustahil. Karena pada dasarnya semua tergantung dari si orangnya sendiri. Jadi, menurut saya, kalau ingin merubah sifat seseorang, kamu harus bisa beri pengarahan tentang apa dan siapa kamu sebenarnya. Termasuk hal2 yang tidak kamu sukai. Apalagi kalau kamu bisa merebut hati / simpatiknya, secara perlahan kamu bisa mengendalikan dia ke arah yang lebih baik.
    Semoga membantu ya

  6. eni says:

    org egois it d jauhi,… merugikan kta sndri,…

  7. indri says:

    saya punya temen yang egois.. berpikir sekehendak maunya… awalnya sabar,, selanjutnya masih sabar… lama2 sadar kalo dia kebangetan banget.. sebel juga!!!

  8. karen says:

    Kakak.. Aku punya temen nih.. Dia tuh egois, keras kepala, ngeselin, berisik, suka banggain diri sendiri, gk prnh denger curhatanku, selalu maksa untuk didenger curhatannya, bikin geregetan, n suka mukul orang (mukulnya bercanda. Sakitnya beneran sakitt..) dia sebangku dg ku dikelas. Udah 1 minggu ini aku jaga jarak ama dia dg cr nyuruh temenku duduk sebangku dg ku. Tmnku yg egois itu duduk dibangku yg kosong. Saat itu sungguh minggu yg mnynangkan. Tp, semenjak tmnku yg egois itu pndh tmpt duduk, Mukanya murung.. Banget. Gk prnh bicara ama tmn yg lain, kyk ga ada semangat hidup.. Trs klo aku iat matanya.. Kyknya dia benci ama aku. Rasanya sakit+kasian.. Banget. Trs aku hrs gimana? Dia udah kukritik beberapa kali tp ttp egois kyk gitu. Dasar tmn bandel! Oke, semoga kakak bisa bantu masalahku.. Makasih..

    @Karen : Untuk merubah kebiasaan seseorang itu memang sulit. Tapi, kalau kamu ngerasa care dan masih menganggap dia sebagai teman, memang harus sabar. Coba berulang kali untuk memberikan saran mengenai hal tersebut secara face to face. Berikan dia sedikit gambaran mengenai kejadian tersebut. Secara perlahan, saya yakin kamu bisa. Saya juga punya cerita yang mirip sama mbak karen. Tapi pelan2 dan nggak bosen2 saya kasih saran, alhamdulillah dia sedikit demi sedikit bisa berubah.
    Menjadi seorang teman tidak harus seiring sejalan, tetapi ada kalanya kita harus berlawanan demi hal positif.
    Semoga membantu ya :)

  9. SYAKILA says:

    kak aku punya sahabat yang aku sekarang anggap dia seorang teman yang paling aku tidak suka,dia mempunyai sifat egois najong tralala trilili udah egois,sombong,so pinter,tukang ngadu domba,dan orang yang suka nusuk dari dibelakang padahal dia udah dijauhi sama tmn-tmnnya karna dia pelit,ngatur,dan cilimit 1 kali minta abis sama dia semua padahal disekolah asal dia,dia mengalami hal yang sama tapi dia gak intropeksi diri,bahkan dia orang yang apa-apa diambil hati,smpe awal ketemu kita jadi sahabat dan langsung musuhan,terus kalo apa yang dia inginkan gak dituruti dia bakal ngorbanin apapun bahkan temannya sendiri terus dia kalo duduk sama orang lain,dia bakal lupain sahabatnya sendiri,aku kan jadi bingung buat nanggapi dia bahkan orang yang 1 marahan dikelas adalah aku dan dia,smpe akhirna kita pelukan dan lagi-lagi berantem smpe kita sekelompok,aku udah gak main ma dia lagi,tetep kita musuhan dan ada yang bilang kita gak pernah akur dan bahkan ada yang bilang”kamu knapa gak main ma dia,dia jadi ngedeketin aku tau”aku udah bingung kak harus gimana?tolong sarannya ya…

    @Syakila : Kalo emang sifat dia seperti yang kamu bilang, seandainya saya jadi kamu pasti saya bakalan jaga jarak. Berteman dengan orang berkarakter kaya gitu susah, akhirnya ujung2nya kita juga yang stress karena keseringan makan hati. Masa iya kita diperlakukan nggak sewajarnya, kan yang namanya menjalin hubungan pertemanan juga ada etikanya. Selain itu, jadikanlah seorang teman dekat jika dia bersifat positif buat diri kita.
    Semoga membantu ya gambaran dari saya :)

  10. lara says:

    slam knl kak. .
    aku punya temen yang sifatnya itu egois,ngeselin
    jika permintaannya tidak dipenuhi,dia itu marah dan mudah tersinggung sekali.
    dia malah menyalahkan bahwa aku tidak ngertiin dia mahami dia . .padahal dia nya yang tidak ngertiin aku .maunya menang sendiri . .ingin selamat sendiri .. .liat saja waktu itu kita sudah mengerjakan tugas bersama” eh dia membenarkan jawabannya yang salah ..itu curangkan dan gak solid
    bagaimana mengatasi sifatnya itu kak ?
    aku sudah lelah menghadapi sifat nya itu

    @Iara : Saya juga dulu pernah punya teman yang kaya begitu. Nggak ada cara apa2 sih, tapi saya jaga jarak aja & nggak bosan2nya ngomongin tentang sikapnya yang nggak saya suka itu. Sampe sekarang nggak tau deh gimana akhirnya dia, yang jelas emang bikin nggak betah kalo sama orang yang punya sifat begitu.

  11. poppy says:

    kak gimana solusi buat temen yg super egoisss n mementingkan dirinya sendiri .. ? mhon dibntu iya

    @ Poppy : Coba di cek lagi den beberapa komentar di atas, sudah pernah saya bahas kok.
    Semoga membantu ya :)

  12. rifka hamidah says:

    semoga temenku bisa berubah secepatnya ….. amiiiinnn

  13. nuna says:

    ka sy curhat aja sih, tp klu ditanggapin makasih jg sebelumnya. Sy punya temen sekantor, asli egoisnya minta ampun, saat ini saya sudah g teguran lg atau berbicara sedikit pun. sekarang saya sibuk untuk cari kerja baru dengan alasan ingin segera resign karna sdh g tahan sm kelakuannya. Meskipun sy hanya diam, tapi kelakuannya semakin menjadi-jadi.. tapi sy tetep cuek aja, dan so ngga peduli lg ma dia :D, meskipun dalam hati sering kesel

  14. Yasmin says:

    kak, sharing dong. aku punya temen. dulu dia deket bgt dg aku. karena dia suka ngegosip aku agak ngejauh sama dia. eh aku jauhin mlh dianya yg makin nyalahin aku. bknnya malah introspeksi. aku skrg kelas 3, gimana nih ngadepin temen penghasut ky dia. semua anak perempuan dihasut & skrg semua pada jauh dr AKU. bayangin aja digituin rasanya gak enak bgt. klu dijauhin doang nggk apa2 tp mslahnya kalau semua sikapnya jelek ky gitu ke aku. Bagaimana cranya agar aku fokus ke ujian & nggak mikirin masalah itu?
    Apa aku harus kasih jajan2 gitu ke dia biar dia diem mulutnya.???

    @Yasmin : Jangan juga sampe selalu jajanin dia, itu kesannya justru gimana gitu. Menurut saya sih cukup jaga jarak aja, dan kalau ada waktu / timing yang pas, silahkan coba lagi untuk sampaikan unek2 yang kamu nggak suka tentang sifat dia yang begitu.
    Semoga membantu

  15. Tewe says:

    kak, temen aku keras kepala dan egois banget akhir2 ini, aku bisa sabar dan ngatasin diri aku sendiri buat nyikapin dia, tapi :(
    tapi aku gak tau gimana caranya buat dia berubah pikiran :( dia suka ngomel2, marah2, agak frustasi gara2 dia gak jadi di izinin ayahnya buat kuliah di unbraw :( sampai2 dia juga ikutan marah ke Tuhan, kak aku gatau mesti ngasih nasihat kek gimana lagi :(
    btw dia cowo kak, dan aku cewe, yaa jd agak susah sih :(

  16. kartika anggie says:

    gmn jika tmn yg kita lindungi itu malah nyerang kita dan jelek2in kita tanpa tau maksud bicaranya apa dan tanpa tau alasan ngomong gt itu apa.Nah tuh gmn?soalnya sebel bgt sm ni org

    @Kartika : Aneh ya, kok gisa gitu. Biasanya seseorang akan mencari kesalahan / mengkambing hitamkan orang lain ketika posisinya merasa terpojok atau memang benar-benar bersalah. Bisa jadi dia memang lagi salah, atau ada faktor lainnya. Saya juga nggak habis fikir kenapa teman kamu bisa begitu.
    Semoga membantu ya :)

  17. Riris Ismidiyati says:

    Kak aku punya temen egois. Dia satu kelas sama aku sebaangku juga. Dia egois ga bisa ngehargain orang nyari-nyari kesalahan aku terus. Keliatan dari mukanya ga mau ngalah. Akhir-akhir ini aku ngejauhin dia dan berusaha pindah bangku. Dan kalo aku ngeliat dia suka kasian sendiri terus. Terus aku sekarang harus gimana kak?

    @Riris : Kalo kamu kasian, coba deh bicara baik2 (kasih dia saran) supaya bisa merubah sifatnya yang jelek itu. Sebagai seorang teman terkadang harus saling melengkapi, termasuk dalam hal ini. Jika sifatnya itu merugikan kamu atau mungkin semua teman lainnya, nggak ada salahnya kan kamu coba ingatkan dia. Yakin aja pelan2 dia bisa rubah sifatnya itu. Karena untuk merubah sikap seseorang emang nggak gampang, tapi kalau suatu saat dia sempat benar2 bisa berubah, dia justru akan selalu ingat & berterima kasih sama kamu.
    semoga membantu ya :)

  18. miita xalvadora says:

    sebel banget saya sama dia
    lebih baik saya cuekkin sama misalnya:kita main game perang2an terus dia lihat kita terus apap lihat2 main dah sama temen mu itu

  19. Riski Triana says:

    Dari komen komen diatas semua itu lagi dialami aku.
    aku juga bingung ngadepin orang egois tapi semenjak liat blog ini aku yakin aku kuat menghadapi orang itu.
    aku juga pernah direndahin pernah dicaci maki pernah disindir pernah di sepelein pernah ga dianggep tapi aku ttep sabar aku cukup hadapin dengan seyuman :) walaupun hati aku nangis bercucuran. kadang aku pengin crita ke temen seperti temenku crita ke aku tapi mereka pasti emosi sendiri dan aku gak bisa mbuat orang lain marah atau sedih. aku cuma bisa berdoa Tolong kasih aku skesabaran ya ALLAH AKU TAU INI SEMUA MUNGKIN salah satu cobaan tapi insyaAllah aku pasti bisa ngadepinnya. Aku akan tunjukin kemampuan aku sebagus mungkin supaya semua orang bisa menilai aku dengan sendirinya sehingga mereka tidak memandang sebelah mata. aku akan selalu kuat dan tabah sabar dan ikhlas aja serta selalu berdoa semoga orang orang itu disadarin AMINN :)

  20. firly says:

    gue juga punya sahabat yg munafik dan cepu!!!!!!!…….gue sabar aja ngadepinnya…….gue gk tau rahasia mereka tapi,allah bakal tau….gue juga gk mau nanggung dosa mereka………gue harus sabar…….YA ALLAH BERILAH AKU PETUNJUK DAN KESABARAN YA ALLAH UNTUK MENGHADAPI SAHABAT YG MUNAFIK,DAN BUKAKANLAH PINTU HATI MEREKA YA ALLAH……………………….AMIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIINNNNNNN……………….AAAAAAAAAAAAAMMMMMMMMMIIIIIIIIIIIIIIIIIINNNNNNNNNNN……………YA RABBAL ALLAMIN.. :)

  21. FIRLY says:

    SABAR AJA YA RISKI TRIANA…………ITU MEMANG COBAAN UNTUK KITA SEMUA………..KITA HARUS MEMBALAS DENGAN SENYUMAN,KARENA SENYUM ADALAH IBADAH,,,JANGAN MEMBALAS DENGAN KEJAHATAN…

  22. VIKY says:

    temen egoisnya sulit diajak ngomong… kalu dikasih tau kaya nunjukin nggak suka itu nganyelin benget…

  23. silvester says:

    aq punya temen marah truz gimana cranya biar gk mrh melulu

  24. Jessica says:

    kak, aku punya temen sifatnya itu egoissss bgt…
    dia tuh sukanya ngebentakin orang. setiap dia salah dia gak pernah mau dikasih tau. klo misalnya kita lagi kerja kelompok dia kan sering gak bener kerjanya dan klo misalnya aku tegur dia malah marah sama aku. dia suka ngejauhin aku tapi klo lg ada maunya dia suka pura2 baik sama aku. dia juga sering ngomongin orang dari belakang. klo misalnya kita lagi ngumpul bareng sama tmn2 yang lain pasti selalu ada aja orang yang dia omongin. selain itu dia juga sering ngomong blak2kan di depan orang tanpa mikir terlebih dahulu. dia juga orangnya tukang ngehasut orang lain. jadi klo aku lg jaga jarak sama dia pasti semua orang malah ngejauhin ak. aku selalu mencoba untuk bersikap baik & sabar sama dia. aku juga sering nasihatin dia secara langung mau pun g langsung tp dianya g pernah mau nerima. dia malah ngebentakin aku. lama2 aku kesel sama sikap dia yang g pernah berubah. akhirnya aku balik ngebentak, nyuekin, sama g sopan sama dia habisnya aku udah bener2 ga tau harus gmn lagi sama dia. dan klo misalnya aku diemin dia pasti bakalan lebih menjadi jadi. menurut kaka tindakan aku benar g ? klo enggak tindakan apa yang harus aku lakukan untuk menyikapi seorang yang teman yang seperti itu ?

  25. ida says:

    gmna sih ngadepin org yg gk suka liat kita tu senang,,,,???
    dan ngadepin org yg suka mnusuk tmn y sendiri dari blakang

    @Ida : Itulah yang namanya teman yang kebanyakan minusnya sist. Bilangin aja ke dia, “Kelakukan lu kok minus mulu sih?, nggak takut tekor apa..?!”
    Hehe.., just kidding. Sabar & kita ngertiin aja sendiri sist, jangan sampe kebawa emosi, apalagi ikut2an kebawa sifatnya sama itu orang.

  26. azkia mudrikah says:

    ka, di kamar asrama aku punya tmen yang apa apa pasti nyalahinnya ke aku, segala sesuatu dia laporin ke ortunya aku kan jadi ga enak aku harus gimana ya???

  27. Didi says:

    Selamat malam kk yang baik :)
    saya cuma mau minta saran saya punya teman dia ego nya sangat tinggi selalu pengen jadi yg lebih dominant setiap kali kerja kelompok selalu ide dia dan terkadang saya dan teman2 saya di cuekin oleh dia tanpa kami tau dia marah karna apa singkat cerita dia diemin kami kalo kai tanya kadang dia selalu malas menjawab atau pura2 tdk dengar tapi kalo dia butuh sesuatu dia langsung datang ke kami dengan nada yg melas jujur mas saya sudah coba sabar sama dia tapi dia tetap seperti itu kami juga sudah coba beri dia pelajaran bahwa kami itu temannya bukan pembantu atau bantal tinju yg bisa dia salahin lalu baik saat butu
    kira2 bagaimana sarannya ya mas
    terima kasih

    @Didi : Kalo saya sih ketemu orang kaya gitu simple aja, coba kasih masukan secara baik2 mengenai sikapnya yang seperti itu. Kalo dia mau dengerin & ngerubah sikapnya ya alhamdulillah, tapi kalo masih begitu ya mending jaga jarak & cukup tau aja. Jangan ambil pusing.
    Yang terpenting kita sudah memberikan masukan yang baik buat dia :)

Leave a Reply